Thursday, 5 April 2012

KLASIFIKASI DAN JENIS POMPA

-->
KLASIFIKASI DAN JENIS POMPA


13



B. POMPA TEKANAN DINAMIS
Pompa Tekanan Dinamis Pompa ini disebut juga dengan “Non Positive Displacement Pump“, pompa tekanan dinamis terdiri dari poros, sudu – sudu impeller, rymah volut, dan salura keluar. Energi mekanis dari luar diberikan pada poros pompa untuk memutar impeller. Akibat putaran dari inpeler menyebabkan head dari fluida menjadi lebih tinggi karena mengalami percepatan. Ditinjau dari arah aliran yang mengalir melalui sudu – sudu gerak, maka pompa tekanan dinamis digolongkan atas tiga bagian, yaitu :
a.       Pompa aliran radial
Arah aliran dalam sudu gerak pada pompa aliran radial pada bidang yang tegak lurus terhadap poros dan head yang timbul akibat dari gaya sentrifugal itu sendiri. Pompa aliran radial mempunyai head yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan pompa jenis yang lain.
b.      Pompa aliran aksial
Arah aliran dalam sudu gerak pada pompa aliran aksial terletak pada bidang yang sejajar dengan sumbu poros dan head yang timbul akibat dari besarnya gaya angkat dari sudu – sudu geraknya. Pompa aliran aksial mempunyai head yang lebih rendah tetapi kapasitasnya lebih besar.
c.Pompa aliran campuran
Pada pompa ini fluida yang masuk sejajar dengan sumbu poros dan keluar sudu dengan arah miring ( merupakan perpaduan dari pompa aliran radial da pompa aliran aksial ). Pompa ini mempunyai head yang lebih rendah namun mempunyai kapasitas lebih besar.
1

           








Gambar B.1 . ( a ) Pompa Aliran Radial, ( b ) Pompa aliran aksial, ( c ) Pompa aliran aksial.
 
 


            Jadi prinsip kerja dari pompa tekan dinamis adalah dengan mengubah energi mekanis dari poros menjadi energi fluida, dan energi inilah yang menyebabkan pertambahan head tekanan, head kecepatan, dan head potensial pada fluida yang mengalir secar kontiniu.   
            Pada pompa tekanan dinamis terjadinya aliran fluida adalah akibat dari kenaikan tekanan di dalam fluida bukan akibat pergeseran volme impeller pemindahannya seperti yang terjadi pada pompa tekanan statis. Pada pompa tekanan dinamis dijumpai poros putar dengan kurungan sudu disekelilingnya, dan melalui sudu – sudu inilah fluida mengalir secara kontiniu.



B.1. Pompa Sentrifugal
Pompa senrifugal adalah jenis pompa yang modern dengan memanfaatkan gaya sentifugal untuk memindah fluida dari satu tempat ke tempat lain. Medium dari pompa sentrifugal sama dengan pompa positif displacement yaitu pipa. Pipa merupakan bagian penting dari suatu pompa untuk mnyalurkan fluida dari satu tempat ke tempat lain.
Pompa sentrifugal merukan pompa yang banyak digunakan dalam industri maritim terutama pada bidang perkapalan. Pompa sentrifugal berfungsi sebagai penyalur fluida dalam kapal sebagai kebutuhan operasional kapal. Pompa sentrifugal pada kapal menggunakan daya listrik untuk menggerakkan putaran mesin pompa. Tiap pompa mempunyai daya yang berbeda sesuai dengan kapasitas fluida yang dibutuhkan masing-masing benda opersional.
Pompa sentrifugal merupakan pilihan utama para insinyur dalam aplikasi pompa. Hal ini di karenakan pompa sentrifugal sangat sederhana dan serbaguna. Pompa sentrifugal diperkenalkan oleh Denis Papin tahun 1689 di Eropa dan dikembangkan di Amerika Serikat pada awal tahun 1800-an. Pada awalnya pompa dikenal sebagai baling-baling Archimedean. Pada saat itu diproduksi untuk aplikasi head rendah yang mana fluida bercampur sampah dan benda padat lainnya. Dan awalnya mayoritas aplikasi pompa menggunakan pompa positif displacement.
Berikut adalah sejarah penggunaan pompa setrifugal yang merupakan mesin pompa menggunakan prinsip sentrifugal fluida.
Tingkat kepopuleran pompa sentrifugal dimulai sejak adanya pengembangan motor elektrik kecepatan tinggi (high speed electric motors), turbin uap, dan mesin pembakaran ruangan (internal combustion engines). Pompa sentrifugal merupakan mesin berkecepatan tinggi dan dengan adanya pengembangan penggerak kecepatan tinggi telah memungkinkan pengembangan pompa menjadi lebih efisien.
Sejak tahun 1940-an, pompa sentrifugal menjadi pompa pilihan untuk berbagai aplikasi. Riset dan pengembangan menghasilkan peningkatkan kemampuan dan dengan ditemukannya material konstruksi yang baru membuat pompa memiliki cakupan bidang yang sangat luas dalam penggunaannya. Sehingga tidak mengherankan jika hari ini ditemukan efisiensi 93% lebih untuk pompa besar dan 50% lebih untuk pompa kecil.
Pompa sentrifugal modern mampu mengirimkan hingga 1,000,000(gl/min) dengan head hingga 300 feet yang biasanya dipakai pada industri tenaga nuklir. Dan boiler feed pump telah dikembangkan sehingga dapat mengirimkan 300 (gl/min) dengan head lebih dari 1800 feet.
Sebuah pompa sentrifugal adalah suatu pompa rotodynamic yang menggunakan impeller berputar untuk meningkatkan laju tekanan dan aliran fluida. pompa sentrifugal adalah jenis yang paling umum digunakan pompa untuk memindahkan cairan melalui sistem perpipaan. Cairan memasuki pompa impeller sepanjang atau dekat dengan sumbu berputar dan dipercepat oleh impeller, mengalir secara aksial radial luar atau ke dalam ruang diffuser atau volute, dari mana ia keluar ke dalam sistem perpipaan  hilir.pompa sentrifugal biasanya digunakan untuk debit besar melalui kepala lebih kecil.
new-pumpImpeller sekrup sentrifugal diciptakan pada tahun 1960 oleh Martin Stähle terlambat, pendiri Hidrostal AG. Dia telah menerima perintah dari pabrik pengolahan ikan SA Amial di Chimbote (Peru) untuk pengembangan sistem untuk mengangkut ikan dari jala ke perahu, dan dari perahu ke pabrik pengolahan ikan. pompa ini untuk bekerja andal tanpa merusak ikan. Hasilnya adalah pompa dengan impeller sekrup karakteristik sentrifugal. Penemuan ini adalah sukses besar. Sejak saat itu telah digunakan dalam banyak hal di seluruh dunia dalam sistem penanganan lain yang tak terhitung fluida.
Sekrup Pompa sentrifugal merupakan pilihan populer untuk menangani produk halus seperti makanan dan kristal. karakteristik geser yang rendah mengurangi emulsifikasi ketika campuran memompa sehingga ideal untuk memompa air berminyak dan Lumpur Aktif Kembali [RAS] karena tidak merusak flok tersebut. Kemampuan pompa untuk melewatkan bahan berserat panjang seperti tali tanpa menyumbat membuatnya menjadi pilihan yang sering untuk aplikasi air limbah rumah tangga. Sebuah pompa sentrifugal sekrup biasanya memiliki efisiensi operasional sebesar 70% sampai 85%.Ia memiliki kepala yang relatif curam naik / kapasitas bentuk kurva memberikan aliran kemampuan kontrol yang baik atas rentang yang diizinkan.



Gambar B.2 contoh pompa sentrifugal dan bagiannya
 












Impeller memiliki pisau tunggal, aksial diperpanjang pada inlet dan dikembangkan di sekitar porosnya seperti sebuah pembuka botol. Menghubungkan ini ke outlet sentrifugal memungkinkan memompa dengan minimum agitasi dan geser, faktor penting ketika produk memar, emulsifikasi cairan atau menyumbat harus dihindari. Fitur sekrup impeler sentrifugal: Gratis Besar bagian untuk memompa cairan dengan benda padat dan bahan berserat Mampu memompa cairan dan viskositas di atas nilai normal mungkin dengan pompa sentrifugal konvensional Curam H / Q kurva dengan katup tertutup dua kali titik efisiensi terbaik Low NPSH karakteristik Flat non-overloading daya kurva.
Screw impeller pompa sentrifugal secara luas diterima sebagai keadaan pompa seni untuk penanganan limbah mentah dan sludge pada tanaman perlakuan dan menggabungkan banyak fitur, yang bermanfaat bagi pengguna akhir. Screw impeller pompa sentrifugal yang ideal untuk penanganan limbah mentah, yang berisi materi berserabut berserat dan untuk penanganan limbah lumpur sampai dengan 10% kandungan padatan kering. Aplikasi khas daerah:
-          Bah pengosongan
-          Industri pengolahan
-           limbahMakanan pemisah air berminyakTransfer ikan 'hidup'Minyak dan tumpahan KimiaTambang
-          DrainaseBagian mesin cuci peralatanPengolahan sampah & lumpur minyakPengalihan buah dan sayuran
Kota pabrik pengolahan air limbahpompa sentrifugal yang paling sering dikaitkan dengan tipe aliran radial. Namun, "pompa sentrifugal" panjang dapat digunakan untuk menggambarkan semua jenis impeller pompa rotodynamic  termasuk variasi aliran radial, aksial dan dicampur.

            AXIAL FLOW
Kompresor aksial adalah salah satu pesawat yang berfungsi untuk menaikan tekanan suatu fluida kerja  compressible, dengan arah aliran aksial (sejajar poros). Penelitian yang dilakukan  guna menyelidiki detail aliran fluida didalam kompresor yang sedang berputar sangatlah sulit, sehingga untuk mensimulasikan aliran didalam kompresor aksial digunakan kompresor cascade. Aliran sekunder pada kompresor cascade adalah  non primary flow yaitu aliran yang bukan merupakan aliran utama (aliran aksial).
Pompa aliran aksial, atau AFP, adalah jenis pompa yang umum pada dasarnya terdiri dari baling-baling dalam pipa. baling-baling yang dapat digerakkan langsung oleh motor disegel dalam pipa atau dipasang ke pipa dari luar atau oleh poros penggerak sudut kanan yang menembus pipa.
Keuntungan utama dari AFP adalah bahwa hal itu dapat dengan mudah disesuaikan untuk dijalankan pada efisiensi puncak di low-flow/high-pressure dan high-flow/low-pressure dengan mengubah pitch pada propeller (beberapa model saja). Pompa ini memiliki dimensi terkecil di antara banyak pompa konvensional dan lebih cocok untuk kepala rendah dan debit yang lebih tinggi.
Terbentuknya aliran sekunder disebabkan penomena separasi aliran tiga dimensi yang sangat rumit akibat  interference antara  blade boundary layer  dengan  endwall boundary layer di daerah dekat hub maupun dekat casing baik pada kompresor rotor maupun kompresor stator. Secara eksperimen untuk mengetahui informasi bagaimana hubungan aliran sekunder terhadap kompresor  cascade maka perlu diselidiki medan aliran sekunder di  exit cascade.
Berputarnya impeller akan menghisap fluida yang dipompa dan menekannya kesisi tekan dalam arah aksial karena tolakan impeller. Pompa aksial biasnya diproduksi untuk memenuhi kebutuhan head rendah dengan kapasitas aliran yang besar. Dalam aplikasinya pompa aksial banyak digunakan untuk keperluan pengairan.
Dalam Axial Flow Pompa, impeller mendorong cairan dalam arah sejajar poros pompa. pompa aliran aksial kadang-kadang disebut pompa baling-baling karena mereka beroperasi pada dasarnya sama dengan baling-baling perahu. Impeller dari pompa aliran aksial khas dan mengalir melalui pompa aliran radial ditampilkan pada illusatration di bawah ini.
Axial Flow Propeller Pumps Pompa atau memungkinkan cairan masuk impeller aksial. Mereka debit cairan hampir aksial, memompa cairan dalam arah yang sejajar dengan poros pompa. Sebuah pompa aliran aksial juga disebut pompa baling-baling karena impeller bekerja seperti baling-baling perahu. baling-baling yang digerakkan oleh motor yang baik langsung disegel dalam tubuh pompa atau oleh poros penggerak yang masuk ke tabung pompa dari pompa aliran side.Axial menggunakan tindakan mendorong dari impeller baling-baling pada cairan untuk mengembangkan tekanan .












Gambar B.3 bagian dari pompa axial flow
Sumber : Sularso, Pompa dan Kompresor, 2000, 8.
 
 



Pompa aliran aksial dapat disesuaikan dengan mengubah nada pisau pada baling-baling. Hal ini membuat mereka berguna baik untuk aplikasi atau aplikasi high-flow/low-pressure low-flow/high-pressure. pompa aliran aksial yang sering digunakan dalam pengaturan industri sebagai pompa sirkulasi yang bekerja sama dengan digester limbah atau evaporator. pompa aliran aksial juga digunakan dalam sistem pemulihan panas, sirkulasi air reaktor nuklir, dan volume tinggi aplikasi pencampuran.
Pompa aliran aksial juga dapat digunakan sebagai pompa cair untuk mengontrol pemberat di laut pompa aliran applications.Axial menggunakan tindakan baling-baling untuk menarik air ke dalam pompa dengan hisap. Sebuah pompa aliran aksial dapat dirancang sebagai pompa isap yang menarik air masuk melalui salah satu ujungnya dan debit keluar bagian atas pompa. Namun, pompa aliran aksial tidak biasanya digunakan untuk aplikasi angkat hisap. pompa aliran aksial digunakan untuk memompa air jernih atau air badai juga mungkin submersible.



Gambar B.4. aplikasi pompa axial flow
 














Sebuah pompa submersible yang menggunakan desain aliran aksial adalah umum dalam aplikasi irigasi dan drainase. pompa aliran aksial juga dapat digunakan sebagai pompa bah dalam beberapa aplikasi industri untuk mengedarkan lumpur atau air limbah atau untuk mengalirkan air hujan dari lubang lubang atau laguna limbah penyimpanan. pompa aliran aksial biasanya digunakan pada tingkat aliran tinggi, aplikasi angkat rendah. Aliran dicampur pompa mirip dengan pompa turbin dapat digunakan sebagai salah satu sumur pompa yang disediakan tidak terlalu dalam.
Impeller merupakan salah satu jenis pompa yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Impeller dikopel dengan poros motor  penggerak, motor penggerak dipasang sedemikian hingga  ia dapat berotasi secara bebas dalam batasan tertentu. Ketika motor berotasi dan impeller memompa fluida, motor akan cenderung berputar yang berlawanan arah dengan arah putar impeller. Batang besi dengan  panjang   tertentu dipasang pada bodi motor, batang ini akan ditahan oleh weight hanger ketika motor akan berotasi sehingga motor dalam kondisi balance. Energi yang dibutuhkan untuk mencapai keseimbangan ini disebut Torsi yang diberikan motor.
Impeller adalah salah satu komponen dalam pompa yang berputar. Impeller menerima energi mekanik berupa putaran dari motor yang ditransfer oleh poros, impeller memberikan energi pada fluida yang melaluinya sehingga fluida mengalami peningkatan kecepatan aliran. Karakteristik-karakteristik impeller antara lain:
1.      Pada kecepatan aliran tinggi di daerah stabil dari kurva karakteristik head dekat titik efesiensi, propeller dengan lima sudu menghasilkan head yang besar dari pada empat impeller.
2.       Semakin besar diameter impeller semakin besar energi yang dihasilkan sehingga energi mekanik yang diberikan pada fluida semakin besar.
3.      Semakin luas penampang sudu-sudu propeller, semakin luas pula daerah yang memberikan energi pada fluida tetapi beban yang didapat juga semakin besar.
4.      Semakin banyak sudu pada impeller maka beban sudu akibat tumbukan fluida dapat distribusikan secara merata, tetapi kecepatan semakin menurun.
5.      Impeller dengan sudu lengkung digunakan untuk menghasilkan gaya sentrifugal pada fluida, sedangkan pada sudu lurus digunakan untuk mempercepat aliran (energi kinetik).
(Church,Austin H.1993.Pompa dan Blower Sentrifugal, Jakarta. Penerbit Erlangga Hal 77)
Jenis – jenis impeller:
Ø      Impeller tertutup
Impeler yang tertutup memiliki baling-baling yang ditutupi oleh mantel (penutup) pada kedua sisinya. Biasanya digunakan untuk pompa air, dimana baling-baling seluruhnya mengurung air. Hal ini mencegah perpindahan air dari sisi pengiriman ke sisi penghisapan, yang akan mengurangi efisiensi pompa. Dalam rangka untuk memisahkan ruang pembuangan dari ruang penghisapan, diperlukan sebuah sambungan yang bergerak diantara impeler dan wadah pompa.



Gambar B.5 impeller tertutup
 







Ø      Impeller terbuka
Impeler terbuka dan semi terbuka kemungkinan tersumbatnya kecil. Akan tetapi untuk menghindari terjadinya penyumbatan melalui resirkulasi internal, volute atau back-plate pompa harus diatur secara manual untuk mendapatkan setelan impeler yang benar.



Gambar B.6 impeller terbuka
 








Ø      Impeller semi terbuka
Semi-open impeller dibangun dengan pelat bundar (web) yang melekat pada satu sisi dari pisau (blade). Impeller telah terpasang pada pelat melingkar kedua sisi dari pisau (blade).



Gambar B.7. impeller semi terbuka
 









Single Stage
Impeller  isap tunggal memungkinkan cairan untuk memasuki pusat baling-baling hanya dari satu arah.



Gambar B.8 Single – Suction
 







Pada pompa ini fluida masuk dari sisi impeler. Konstruksinya sangat sederhana, sehingga sangat sering dipakai untuk kapasitas yang relative kecil.








Gambar B.9 Single - Suction
 
 


Double Stage
Pompa ini memasukkan fluida melalui dua sisi isap impeler. Pada dasarnya pompa ini sama dengan dua buah impeler pompa isapan tunggal yang dipasang bertolak belakang dan dipasang beroperasi secara  parallel. Dengan demikian gaya aksial yang terjadi pada kedua impeler akan saling mengimbangi dan laju aliran total adalah dua kali laju aliran  tiap impeler. Oleh sebab itu pompa ini banyak dipakai untuk kebutuhan dengan kapasitas yang besar.



Gambar B.10 Double - Suction
 







Sebuah double-suction impeller memungkinkan cairan masuk ke tengah impeller blades dari kedua belah pihak secara bersamaan
                                                    

                                               




Gambar B.11 Double - Suction
 
 

                                                      

MIXED FLOW
Pompa aliran campuran adalah in-line pompa, digunakan untuk aplikasi yang membutuhkan aliran volume tinggi dengan tekanan debit rendah. Salah satu aplikasi yang telah menggunakan teknologi ini dalam beberapa tahun terakhir adalah kinerja tinggi jet ski propulsi, di mana pompa digunakan untuk menyalakan kerajinan air dengan aliran keluar air kecepatan tinggi. Percobaan pengujian pompa telah terbukti menjadi cara yang sulit memahami bagaimana perubahan desain hidrolik mempengaruhi kinerja pompa. 
Akibatnya, CFD telah semakin digunakan untuk menyelidiki perilaku arus pompa, dan sekarang sering digunakan selama fase desain oleh produsen pompa di seluruh dunia.
Fluida diisap melalui sisi hisap adalah akibat dari berputarnya impeller yang menghasilkan tekanan vakum pada sisiisapnya. Selanjutnya fluida yang terhisap terlempar keluar impeller akibat gaya sentrifugal yang dimiliki oleh fluida itu sendiri. Dan selanjutnya ditampung oleh casing ( rumah pompa) sebelum di buang kesisi buang. Dalam hal ini ditinjau dari perubahan energi yang terjadi , yaitu : energi mekanis poros pompa diteruskan kesudu – sudu impeller , Kemudian sudu tersebut memberikan gaya kinetik pada fluida.



Gambar B.12 Aliran pompa mixed flow
 










Akibat gaya sentrifugal yang besar, Fluida terlempar keluar mengisi rumah pompa dan didalamrumah pompa inilah energi kinetik fluida sebagian besar diubah menjadi energi tekan. Arah fluida masuk kedalam pompa sentrifugal dalam arah aksial dan keluar pompa dalam arah radial. Pompa sentrifugal biasanya di produksi untuk memenihi kebutuhan head  medium sampai tinggi dengan kapasitas aliran yang medium. Dalam aplikasinya pompa sentrifugal banyak digunakan utnuk kebutuhan proses pengisian ketel dan pompa – pompa rumah tangga.



Gambar B.13 Tekanan Statis distribusi pada permukaan rotor
 












Dalam contoh ini, medan aliran hulu dan hilir dari pompa aliran campuran digambarkan untuk satu pompa (impeller) kecepatan dan laju aliran. Selain itu, beberapa simulasi, dilakukan untuk suatu rentang laju aliran, digunakan untuk menghasilkan kurva kinerja. Hasil ini dapat diekstrapolasi untuk memprediksi kinerja pompa yang sama pada Tingkat aliran di luar rentang belajar, atau untuk memprediksi kinerja pompa yang sama di lain impeller kecepatan, menggunakan scaling hukum. Pompa terdiri dari meruncing impeller pada poros diposisikan di dalam kandang berbentuk bola di pipa pembawa cairan. The impeller pembuangan cairan baik aksial dan radial ke dinding dari kandang. 



Gambar B.14 Tekanan Statis distribusi pada permukaan rotor
 









Pandangan isometrik yang pertama tahap pompa aliran campuran. Setiap tahap terdiri dari sebuah rotor, ditampilkan dalam warna abu-abu,dan sebuah stator, diperlihatkan dengan warna biru. The komponen dari dua tahap yang identik. Hulu dari dua tahap pompa (di sebelah kiri pada gambar) adalah EX232 dimana tuntutan mesh tidak sama besar. Pendekatan ini mengakibatkan sebuah mesh volume awal tetrahedral sebuah inlet in-line bagian, yang sumbu adalah sama dengan pompa. Sebuah in-line keluar adalah bagian hilir pompa.
            Pompa aliran Campuran terutama pompa aliran aksial, tetapi mereka memberikan beberapa derajat radial dan berputar-putar momentum untuk fluida pompa seperti melewati bagian rotor. Mereka adalah populer untuk pemompaan air di ruang yang ketat, sehingga digunakan untuk sumur perumahan, kota air karya, industri aplikasi, dan bahkan untuk powering kerajinan air kecil. baling-baling bergerak kadang-kadang digunakan untuk meluruskan aliran hilir rotor. Ketika dua atau lebih tahap pompa yang dipekerjakan, peningkatan tekanan di pompa (kepala) dapat ditingkatkan tanpa peningkatan yang sesuai dalam laju pompa aliran (kapasitas)
            PERIPHERAL
        Pompa regeneratif menghasilkan kepala besar pada arus yang relatif kecil. Desain pompa termasuk untuk impeller khusus dengan sejumlah besar pisau radial. Sebagai fluida debit dari satu pisau itu akan dipindahkan ke akar pisau berikutnya dan energi tambahan yang diberikan. Cairan kepala dikembangkan dalam jenis pompa bisa sangat tinggi dan pompa tidak boleh digunakan tanpa katup dekat digabungkan dalam sistem.
            Dalam sebuah pompa regeneratif, cairan masuk dan keluar pompa selama beberapa revolusi impeller. Meningkat kecepatan dan tekanan cairan karena itu bertahap dibandingkan dengan pompa sentrifugal. Cair memasuki dekat pompa tekanan uap air nya kurang mungkin mengalami perubahan tekanan yang dapat menyebabkan kavitasi karena gradien tekanan yang lebih kecil. Oleh karena itu, pompa regeneratif, biasanya, memerlukan kepala hisap lebih rendah bersih positif dari pompa sentrifugal.
            Pompa ini umumnya terbuat dari bahan khusus untuk memerangi kondisi korosif yang dihasilkan dari tingkat tinggi mengalami turbulensi dalam casing. Gambar di bawah menunjukkan secara garis besar prinsip-prinsip operasi dari pompa perifer.



Gambar B.15 Pompa Peripheral
 









            POMPA EFEK KHUSUS
            Pompa efek khusus merupakan salah satu jenis pompa tekanan dinamis, diman tekanan di dalam fluida terjadi secara spesifik. Beberapa contoh dari pompa jenis ini adalah pompa zet, pompa elektro magneti, hidrolik pompa dan gas lift pump.
                 Pompa Jet
Umumnya dikombinasikan bekerja bersama sama dengan pompa sentrifugal. Karena dengan kombinasi ini diperoleh beberapa keuntungan, baik dari segi mekanis maupun hydrolis. Keuntungan mekanis adalah tidak ada bagian yang bergerak dalam sumur dimana pompa ini biasa digunakan
            Pompa jet merupakan suatu kombinasi pompa sentrifugal volut dan susunan venturi – nosel. Pompa jet biasanya digunakan untuk mengangkat atau menarik air dari sumur yang dalam ke suatu tempat yang lebih tinggi. Pada pompa jet, air pada tekanan tinggi dipompakan melewati sebuah nosel dimana air akan dipercepat di dalam nosel, sehingga energi tekanan akan diubah menjadi energi kinetik. Dan setelah melewati nosel air akan masuk ke dalam venturi, dimana air yang telah dipercepat akan menyebabkan tekanan menjadi turun, sehingga pompa jet dapat menghisap air.








Gambar B.16 Pomp Jet Operation
 










Keuntungan
                        Pompa jet memiliki beberapa keunggulan dibandingkan baling-baling telanjang untuk aplikasi tertentu, biasanya berkaitan dengan persyaratan untuk kecepatan tinggi atau operasi dangkal-draft. Ini termasuk:

* Meningkatkan kecepatan sebelum timbulnya kavitasi, karena tekanan dinaikkan dinamis internal
 * Tinggi daya kerapatan (terhadap volume) baik propulsor dan penggerak utama (karena unit, lebih kecil kecepatan yang lebih tinggi dapat digunakan)
* Perlindungan dari elemen berputar, operasi membuat lebih aman sekitar perenang dan kehidupan air
* Peningkatan dangkal-air operasi, karena hanya inlet perlu terendam
* Peningkatan manuver, dengan menambahkan nosel steerable untuk menciptakan daya dorong vektor
* Pengurangan kebisingan, sehingga tanda tangan sonar rendah; ini sistem tertentu memiliki banyak kesamaan dengan propulsors pompa-jet lainnya dan juga dikenal sebagai "terselubung konfigurasi baling-baling"; aplikasi:  kapal selam
o, misalnya Royal Navy Trafalgar kelas dan kelas Astute, Angkatan Laut AS Seawolf-kelas, kelas Angkatan Laut Perancis Triomphant, dan Angkatan Laut Rusia kelas Borei.
o torpedo modern, seperti Spearfish, Mk 48 dan Mk 50 senjata.
Kekurangan

    * Dapat kurang efisien dari baling-baling pada kecepatan rendah
    * Lebih mahal
    * Tinggi berat di dalam perahu karena air entrained
    * Tidak akan bekerja dengan baik jika kapal lebih berat daripada jet ini berukuran untuk mendorong
    * Dapat menderita lebih mudah dari kavitasi dari baling-baling konvensional
    
* Dapat menjadi tersumbat dengan puing-puing, misalnya, rumput laut
            Sebuah Pompa Jet adalah jenis pompa impeller-diffuser yang digunakan untuk menimba air dari sumur ke tempat tinggal. Hal ini dapat digunakan untuk kedua dangkal (25 kaki atau kurang) dan sumur dalam (sampai sekitar 200 meter.)
            Ditampilkan di sini adalah bagian bawah air dari sumur dalam pompa jet. Di atas permukaan adalah pompa impeller-diffuser tipe standar. Output dari diffuser dibagi, dan setengah sampai tiga-perempat dari air dikirim kembali ke dalam sumur melalui Mendesak Pipa (ditampilkan di sudut kanan di sini). Pada akhir pipa tekanan air dipercepat melalui nozzle berbentuk kerucut pada ujung pipa tekanan, yang ditampilkan di sini dalam bagian cutaway merah. Kemudian air berjalan melalui Venturi dalam Pipa Hisap (pipa di sebelah kiri). Venturi ini memiliki dua bagian: Tenggorokan Venturi, yang merupakan bagian mencubit tabung hisap, dan di atas itu adalah venturi itu sendiri yang merupakan bagian di mana pipa melebar dan menghubungkan ke pipa hisap.
                        The venturi mempercepat air menyebabkan penurunan tekanan yang sucks lebih banyak air melalui intake di dasar yang sangat unit. Air naik pada Pipa Hisap dan melalui impeller - sebagian besar untuk perjalanan lain di sekitar untuk venturi tersebut.
Pompa Elektromagnetik
            Menggunakan prinsip elektro magnetik untuk memindahkkan fluidanya. Sehingga yang biasa dipindahkan adalah cairan metal. Pompa jenis ini banyak digunakan dalam instalasi nklir. Kelebihan pompa jenis ini dapat memompakan fluida panas dan tidak mempunyai bagian yang bergerak sehingga tidak terlalu ibing.
Kavitasi Pompa Sebagai pendekatan pompa, orang umumnya mengandaikan bahwa bila tekanan mutlak dalam suatu titik dalam zat cair mencapai tekanan uap untuk temperatur bersangkutan, rongga rongga dan gelembung – gelembung akan terbentuk, rongga – rongga ini akan mengandung uap fluida gas bebas. Gejala pembentukan rongga dan pecahnya rongga itu disebut dengan kapitasi, kapitasi yang sudah membahayakan akan mengurangi unjuk kerja pompa atau menambah rugi – rugi mekanik dan menjadi berisik, meningkatkan getaran dan mengkorosikan logam dari impeller.




Gambar B.17 Aliran Magnetic pada Pompa
 





















Sebuah pompa elektromagnetik adalah pompa yang bergerak logam cair (atau bahan konduktif magnet elektrik cair) elektromagnetisme menggunakan. Sebuah medan magnet ditetapkan pada sudut kanan ke arah bergerak cairan dalam, dan sebuah arus melewatinya. Hal ini menyebabkan gaya elektromagnetik yang bergerak cairan. Aplikasi termasuk memompa logam cair melalui sistem pendinginan.
Akan ada sebagian titik dalam zat cair didalam pompa dimana tekanan minimum umumnya didaerah sparasi aliran dan begitu tekanan sekeliling berkurang, tekanan uap akan tercapai dan kavitasi dimulai dititik tersebut. Sehubungan dengan kondisi ini akan terjadi mutlak yang tetap dibagian muka masukan pompa untuk debit tertentu melalui pompa itu :


1.      Faktor penyebab kaviitasi
• Tekanan hisap ( Hs ) terlalu tinggi
     • Penampang pipa ( poros impeller ) terlalu kecil
• Adanya getaran dan lekukan pada pipa hisap
• Kecepatan putaran impeller lebih besar dari kecepatan aliran fluida
• Temperatur fluida yang terlalu tinggi

2.      Pengaruh kavitasi
· Terjadinya erosi dan korosi pada bagian dimana kapitasi terjadi sehingga elemen –   elemen pompa menjadi rusak
· Perubahan energi kecepatan menjadi energi tekan oleh sudu – sudu menjadi kurang sempurna dan akibatnya effisiensi akan turun
· Terjadi gesekan pada sudu – sudu impeller

3.      Pencegahan kapitasi

Untuk menghindari terjadinya kavitasi pada pompa maka dengan mengusahakan agar kecepatan aliran air masuk impeller sedkit besar dari pada kecepatan pada sisi hisap. Seperti telah kita ketahui bahwa gesekan yang terjadi sebanding dengan harga kecepatan pangkat dua, berarti kecepatan aliran air terjadi semakin kecil maka diameter dari eye of impeller akan menjadi tidak sempurna. Berdasarkan beberapa pertimbangan diatas maka harga kecepatan aliran masuk impeller diambil sedikit lebih besar dari pada kecepatan aliran air pada sisi hisap, dan masih berada dalam batasan yang diizinkan. Dalam perencanaan instalasi pompa, hal - hal berikut ini harus diperhitungkan untuk menghindari kapitasi :
                        
o    Ketinggian letak pompa terhadap permukaan zat cair yang dihisap harus dibuat serendah atau sedekat mungkin agar head hisap statis menjadi rendah.
o    Pipa suction pompa harus dibuat sependek mungkin jika terpaksa dipakai pipa hisap yang panjang, sebaiknya diambil pipa yang diameternya satu nomor lebih besar untuk mengurangi kerugian gesek.
o    Tidak dibenarkan sama sekali untuk memperkecil laju aliran dengan menghambat aliran sisi hisap.
o    Jika pompa mempunyai head total yang berlebihan maka pompa akan bekerja dengan kapasitas aliran yang berlebihan pula sehingga kemungkinan akan terjadinya kapitasi menjadi lebih besar karena itu head total pompa harus ditentukan sedemikian hingga sesuai dengan yang diperlukan pada kondisi operasi yang sesengguhnya.

Hydraulic pump

Gear pompa (dengan gigi eksternal) (perpindahan tetap) pompa sederhana dan ekonomis. Volume menyapu atau perpindahan gigi untuk pompa hidrolik akan berada di antara sekitar 1 cm3 (0,001 liter) dan 200 cm3 (0.2 liter). Pompa ini membuat tekanan melalui meshing dari gigi gigi, yang memaksa cairan di sekitar gigi untuk menekan sisi outlet. Beberapa pompa gigi bisa sangat berisik, dibandingkan dengan jenis lain, tetapi pompa gigi modern sangat tenang dapat diandalkan dan jauh dari model lama.
Pompa baling-baling Rotary (perpindahan diatur tetap dan sederhana) memiliki efisiensi lebih tinggi daripada pompa roda gigi, tetapi juga digunakan untuk tekanan menengah sampai dengan 180 bar pada umumnya. Beberapa jenis pompa baling-baling dapat mengubah pusat tubuh baling-baling, sehingga pompa disesuaikan sederhana diperoleh. Baling-baling pompa ini adjustable berada dalam tekanan konstan umum atau pompa daya konstan: perpindahan meningkat sampai tekanan yang dibutuhkan atau kekuasaan tercapai dan selanjutnya volume perpindahan atau menyapu menurun sampai kesetimbangan tercapai.
Pompa Screw (perpindahan tetap) sekrup ganda Archimedes ', tetapi tertutup. Ini berarti bahwa kedua sekrup yang digunakan dalam satu tubuh. Pompa digunakan untuk arus yang tinggi dan tekanan relatif rendah (maks 100 bar). Mereka digunakan pada kapal dimana sistem hidrolik tekanan tetap akan melalui seluruh kapal, terutama untuk kontrol katup bola, tetapi juga untuk perangkat kemudi dan membantu sistem penggerak. Keuntungan dari pompa sekrup adalah tingkat suara yang rendah dari pompa, efisiensi tidak begitu tinggi.
Kebanyakan pompa bekerja dalam sistem terbuka. Pompa menarik minyak dari reservoir pada tekanan atmosfir. Hal ini sangat penting bahwa tidak ada kavitasi pada sisi hisap pompa. Untuk alasan ini sambungan dari sisi hisap pompa yang berdiameter lebih besar daripada koneksi dari sisi tekanan. Dalam hal penggunaan multi-rakitan pompa, sambungan hisap pompa yang sering digabungkan. Lebih disukai untuk memiliki aliran bebas untuk pompa (tekanan pada inlet pompa minimal 0,8 bar). Tubuh pompa seringkali sehubungan terbuka dengan sisi isap pompa.
Dalam kasus sistem tertutup, kedua sisi pompa bisa pada tekanan tinggi. Waduk sering bertekanan dengan tekanan meningkatkan 6-20 bar. Untuk sistem loop tertutup, piston pompa aksial biasanya digunakan. Karena kedua belah pihak bertekanan, tubuh pompa kebutuhan koneksi kebocoran terpisah.
Dalam instalasi hidrolik, satu pompa dapat melayani silinder lebih dan motor. Masalahnya tetapi adalah bahwa dalam kasus bahwa sistem tekanan konstan diperlukan dan sistem selalu membutuhkan kekuatan penuh. Hal ini lebih ekonomis untuk memberikan setiap silinder dan motor pompa sendiri. Dalam hal multi rakitan pompa dapat digunakan.
Gearpumps sering dapat diperoleh sebagai pompa multi. Kamar berbeda (kadang-kadang ukuran yang berbeda) dimuat dalam satu tubuh atau dibangun bersama-sama. Juga baling-baling pompa sering dapat diperoleh sebagai pompa multi. pompa Gerotor sering disediakan sebagai pompa multi. pompa Screw dapat dibangun bersama-sama dengan pompa roda gigi atau pompa baling-baling. piston pompa aksial swashplate dapat dibangun bersama-sama dengan pompa kedua ukuran yang sama atau lebih kecil, atau dapat dibangun bersama dengan pompa gigi satu atau lebih atau pompa baling (tergantung pada pemasok). plunger pompa aksial dari desain poros bengkok tidak bisa dibangun bersama dengan pompa lain.
Meneliti catatan perbaikan pompa dan MTBF (rata-rata waktu antar kerusakan) sangat penting kepada pengguna pompa bertanggung jawab dan teliti. Mengingat fakta bahwa, kata pengantar untuk tahun 2006 Pompa Buku Pegangan Pengguna menyinggung "pompa kegagalan" statistik. Demi kenyamanan, statistik ini kegagalan sering diterjemahkan ke MTBF (dalam hal ini, kehidupan diinstal sebelum kegagalan).
Pada awal tahun 2005, Gordon Buck, John Crane Inc 's chief engineer untuk Lapangan Operasi di Baton Rouge, LA, memeriksa catatan perbaikan untuk sejumlah tanaman kilang dan kimia untuk memperoleh data keandalan berarti bagi pompa sentrifugal.Sebanyak 15 tanaman operasi memiliki hampir 15.000 pompa dimasukkan dalam survei. Terkecil tanaman ini memiliki sekitar 100 pompa; beberapa tanaman memiliki lebih dari 2000. Semua fasilitas yang berlokasi di Amerika Serikat. Selain itu, dianggap sebagai "baru," orang lain sebagai "diperbaharui" dan yang lain sebagai "didirikan."Banyak dari tanaman-tapi tidak semua-memiliki pengaturan aliansi dengan John Crane. Dalam beberapa kasus, kontrak aliansi termasuk memiliki John Crane Inc teknisi atau insinyur di tempat untuk mengkoordinasikan berbagai aspek program.
Tidak semua tanaman kilang, bagaimanapun, dan hasil yang berbeda dapat diharapkan di tempat lain. Di pabrik bahan kimia, pompa secara tradisional telah "membuang-away" item sebagai serangan kimia dapat menghasilkan hidup yang terbatas.Beberapa hal telah membaik dalam beberapa tahun terakhir, tapi agak terbatas ruang yang tersedia di "tua" DIN dan kotak isian ASME-standar tempat batasan pada jenis segel yang dapat dipasang. Kecuali upgrade pompa pengguna ruang segel, hanya dengan versi yang lebih kompak dan sederhana dapat ditampung. Tanpa upgrade ini, masa hidup di instalasi kimia umumnya diyakini sekitar 50 sampai 60 persen dari nilai-nilai kilang.
Tak usah dikatakan bahwa pemeliharaan terjadwal sering merupakan salah satu biaya yang paling besar kepemilikan, dan kegagalan sil mekanik dan bantalan merupakan salah satu penyebab utama. Perlu diketahui nilai potensial memilih pompa yang lebih mahal awalnya, tapi lebih lama antara perbaikan. The MTBF dari pompa yang lebih baik mungkin menjadi salah satu sampai empat tahun lebih lama dari yang non-rekan yang upgrade. Pertimbangkan bahwa nilai rata-rata berkisar dipublikasikan dihindari pompa kegagalan dari $ 2600 menjadi $ 12.000. Ini tidak termasuk biaya kesempatan yang hilang. Salah satu pompa kebakaran terjadi per 1000 kegagalan. Setelah kegagalan pompa lebih sedikit berarti memiliki sedikit merusak pompa kebakaran.

3 comments:

  1. sore mas, krja di BKI batam y mas?

    ReplyDelete
  2. thanks udah bantu ngerjain tugas kelompokku!

    ReplyDelete

"Yang Copy-Paste, izin yah.! Biar berkah "
Pembaca yang baik. Setelah baca dikomeng. Budayakan Komenk Spontan.